20.3 C
New York
20/07/2024
Aktual

PPP Siap Membuka Pintu Koalisi

JAKARTA (Pos Sore) — Paska islah dan meredanya perseteruan di tubuh Partai Persatuan Pembangunan, partai berlambang kabah itu siap membuka pintu koalisi menghadapi Pemilihan Presiden 9 Juli 2014. PPP kini berencana menata langkah ke depan.

“Sesuai fatwa islah Majelis Syariah, PPP berada pada kilometer nol untuk koalisi,” kata Sekretaris Jenderal PPP, M Romahurmuziy, di Jakarta, Jumat (25/4).

Menurutnya, PPP membuka diri terhadap seluruh opsi koalisi. Modal PPP untuk berkoalisi adalah perolehan kursi partai itu di DPR RI sebanyak 45-50 kursi. Sementara persyaratan untuk mengusung calon presiden dan wakil presiden memiliki minimal 112 kursi DPR.

“Dengan demikian, partai-partai lain yang hendak mengusung capres namun belum memenuhi persyaratan tersebut, sangat mungkin untuk berkoalisi dengan PPP yang bisa menambah jumlah suara atau kursi mereka,” katanya.

“Mulai hari ini PPP melakukan pendekatan komunikasi secara proaktif setelah dua pekan terakhir kami berkonsentrasi pada penyelesaian masalah internal,” kata Ketua Komisi IV DPR itu.

PPP hingga saat ini masih menempatkan seluruh poros pada peluang yang sama.

Musyawarah Kerja Nasional PPP yang berlangsung di Bogor kemarin menugaskan Majelis Musyawarah Partai sebagai komunikator politik institusional untuk mengurusi pembentukan koalisi secara kolektif kolegial, baik ke dalam maupun luar PPP.

Majelis Musyawarah PPP terdiri atas Ketua Umum Suryadharma Ali, 4 Wakil Ketua Umum (Hasrul Azwar, Suharso Monoarfa, Emron Pangkapi, Lukman Hakim Saifuddin), Sekjen Romi), Ketua Majelis Syariah KH Maimoen Zubair, Ketua Majelis Pertimbangan KH Zarkasih Nur, Ketua Majelis Pakar Barlianta Harahap, dan Ketua Mahkamah Partai Chozin Chumaidy.

(tety)

Leave a Comment